Elektromiografi hujung bawah apa itu

Merangsang EMG merangkumi pelbagai kaedah untuk mengkaji saraf periferal, sistem saraf autonomi dan transmisi neuromuskular:

  • SRV untuk gentian motor;
  • SRV pada gentian sensitif;
  • Gelombang F;
  • H-refleks;
  • refleks berkelip;
  • refleks bulbocavernous;
  • membangkitkan potensi bersimpati kulit (VKSP);
  • ujian penurunan.

Kaedah rangsangan untuk menyiasat fungsi konduktif serat motor, serat deria dan VKSP memungkinkan untuk mengenal pasti patologi setiap jenis serat saraf di saraf dan menentukan lokasi lesi (jenis kerosakan saraf distal khas untuk polineuropati, gangguan tempatan fungsi konduktif untuk sindrom terowong, dll.).

Pilihan untuk tindak balas saraf periferi terhadap kerosakan agak terhad..

Apa-apa faktor patologi yang menyebabkan disfungsi saraf akhirnya menyebabkan kerosakan pada akson, atau sarung myelin, atau kedua-dua formasi ini.

Objektif penyelidikan: penentuan keadaan fungsional dan tahap kerosakan pada struktur motorik, deria dan autonomi saraf; disfungsi tempatan fungsi saraf mielin, serta pemulihan fungsi motor; diagnosis dan diagnosis pembezaan lesi formasi sensorimotor pada tahap segmental, suprasegmental, periferal dan neuromuskular; pengenalpastian dan penilaian tahap pelanggaran penularan neuromuskular pada myasthenia gravis dan sindrom myasthenic; penilaian prospek pelbagai kaedah rawatan dan hasil penggunaan ubat-ubatan tertentu, serta tahap pemulihan pesakit dan pemulihan fungsi motorik dan saraf deria yang terkena.

INDIKASI

Kecurigaan penyakit yang berkaitan dengan gangguan fungsi motor dan serat deria saraf periferal atau penularan neuromuskular:

  • pelbagai polinuropati;
  • mononeuropati;
  • neuropati motor, deria dan sensorimotor;
  • neuropati motor multifokal;
  • sindrom terowong;
  • luka trauma saraf;
  • amyotrofi saraf, termasuk bentuk keturunan;
  • lesi akar saraf tunjang, serviks-brachial dan lumbosacral plexus;
  • gangguan endokrin (terutamanya hipotiroidisme, diabetes mellitus jenis 2);
  • disfungsi seksual, gangguan sfingter;
  • myasthenia gravis dan sindrom myasthenic;
  • botulisme.

KONTRAINDIKASI

Tidak ada kontraindikasi khusus (termasuk kehadiran implan, alat pacu jantung, epilepsi) terhadap EMG rangsangan. Sekiranya perlu, kajian boleh dilakukan pada pesakit yang mengalami koma.

PERSEDIAAN KAJIAN

Tidak memerlukan latihan khas. Sebelum memulakan kajian, pesakit mengeluarkan jam tangan, gelang. Biasanya pesakit berada dalam posisi separuh duduk di kerusi khas, otot-ototnya harus sesenang mungkin. Anggota badan yang dikaji tidak bergerak untuk menghilangkan penyelewengan bentuk potensi.

Anggota badan semasa kajian mestilah panas (suhu kulit 26-32 ° C), kerana ketika suhu kulit menurun 1 os, SRV menurun 1.1-2.1 m / s. Sekiranya anggota badan sejuk, sebelum diperiksa, panaskan dengan baik dengan lampu khas atau sumber haba.

METODOLOGI DAN TAFSIRAN HASIL

Asas EMG yang merangsang adalah pendaftaran tindak balas otot total (tindak balas M) atau rangsangan saraf oleh nadi arus elektrik. Selidiki fungsi konduktif motor, deria akson dan autonomi saraf periferal atau keadaan fungsi transmisi neuromuskular.

• Pelanggaran fungsi axon (proses axonal) membawa kepada pengembangan proses denervation-reinnervation (DRP) pada otot, tahap keparahannya ditentukan menggunakan jarum EMG. Merangsang EMG menunjukkan penurunan amplitud tindak balas-M.

• Disfungsi selubung myelin (proses demyelining) dimanifestasikan oleh penurunan SRV saraf, peningkatan ambang untuk mendorong tindak balas M, dan peningkatan kependaman sisa.

Perlu diingat bahawa proses aksonal primer sering menyebabkan demelelasi sekunder, dan dengan proses demyelinasi pada tahap tertentu, kerosakan akson sekunder terjadi. Tugas EMG adalah untuk menentukan jenis kerosakan saraf: axonal, demyelining atau campuran (axonal demyelining).

Rangsangan dan pendaftaran tindak balas otot dilakukan menggunakan elektrod permukaan. Sebagai elektrod pelepasan, cakera perak-klorida (AgCl) atau elektrod cawan biasa digunakan, yang dilekatkan dengan pelekat. Untuk mengurangkan impedans, gel atau pasta konduktif elektrik digunakan, kulit disapu dengan etil alkohol.

Jawapan M

Tindak balas-M - potensi keseluruhan tindakan yang berlaku pada otot semasa rangsangan elektrik saraf motoriknya. Tindak balas-M mempunyai amplitud dan luas maksimum di zon pengedaran plat akhir (pada titik motor). Titik motor adalah unjuran ke kulit zon plat ujung saraf. Titik motor biasanya terletak di bahagian otot yang paling cembung (perut).

Semasa mengkaji tindak balas M, kaedah penculikan bipolar digunakan: satu elektrod aktif, yang kedua adalah rujukan. Elektrod rakaman aktif terletak di kawasan titik motor otot yang dihidupkan oleh saraf yang dikaji; elektrod rujukan - pada tendon otot tertentu atau di tempat ketika melekatkan tendon pada penonjolan tulang (Gamb. 8-1).

Gambar 8-1. Kajian fungsi konduktif saraf ulnar. Hamparan elektrod: elektrod plumbum aktif terletak di titik motor otot yang menjauhkan jari kelingking; rujukan - pada phalanx proksimal jari kelima; merangsang - pada titik distal rangsangan di pergelangan tangan; pembumian - tepat di atas pergelangan tangan.

Dalam kajian fungsi konduktif saraf, rangsangan supramaximal digunakan. Biasanya, tindak balas M dari saraf tangan mula direkodkan dengan rangsangan 6-8 mA, dari saraf kaki - 10-15 mA. Apabila intensiti rangsangan meningkat, amplitud tindak balas M meningkat kerana kemasukan DE baru dalam tindak balas M.

Peningkatan amplitud respons M yang lancar dikaitkan dengan kegembiraan serat saraf yang berbeza: ambang rendah pertama, serat tebal yang cepat bergerak teruja, kemudian gentian nipis dan perlahan. Apabila semua gentian otot otot yang dikaji dimasukkan dalam tindak balas M, dengan peningkatan intensiti rangsangan, amplitud tindak balas M berhenti meningkat.

Untuk kebolehpercayaan kajian, amplitud rangsangan meningkat sebanyak 20-30% lagi.

Besarnya rangsangan ini disebut supramaximal.

Rangsangan dilakukan pada beberapa titik di sepanjang saraf (Gambar 8-2). Adalah wajar jarak antara titik rangsangan sekurang-kurangnya 10 cm. Tindak balas-M dicatat pada setiap titik rangsangan. Perbezaan latensi tindak balas M dan jarak antara titik rangsangan membolehkan kita mengira SRV pada saraf.

Rajah. 8-2. Mengkaji reka bentuk fungsi konduktif saraf ulnar. Secara skematik menunjukkan lokasi elektrod pelepasan dan titik rangsangan saraf ulnar. Pada titik rangsangan distal, tindak balas M mempunyai kependaman terminal terpendek. Perbezaan latency antara titik rangsangan distal dan proksimal ditentukan oleh SRV.

Dalam kajian fungsi konduktif saraf motorik, parameter berikut dianalisis:

  • amplitud tindak balas M;
  • bentuk, luas, jangka masa fasa negatif tindak balas M;
  • kehadiran blok tingkah laku, penurunan amplitud dan luas tindak balas M;
  • ambang untuk mendorong tindak balas M;
  • SRV pada gentian motor (motor), kependaman tindak balas M;
  • kependaman baki.

Parameter penting diagnostik utama adalah amplitud tindak balas M dan SRV. Amplitud, luas, bentuk dan jangka masa tindak balas M mencerminkan bilangan dan sinkronisme pengecutan serat otot sebagai tindak balas terhadap rangsangan saraf.

Amplitud respons M

Amplitud tindak balas M dianggarkan oleh fasa negatif, kerana bentuknya lebih malar, dan diukur dalam milivolt (mV). Penurunan amplitud tindak balas M adalah refleksi elektrofisiologi penurunan jumlah gentian otot yang berkontraksi pada otot.

Sebab-sebab penurunan amplitud tindak balas M:

• pelanggaran kegembiraan serat saraf, apabila sebahagian daripada serat saraf tidak menghasilkan dorongan sebagai tindak balas terhadap rangsangan oleh arus elektrik (jenis kerosakan saraf axonal - polyneuropathy axonal);

• demyelinasi serat saraf, apabila serat otot tidak bertindak balas terhadap dorongan saraf, yang menyebabkan penurunan amplitud tindak balas M, tetapi fungsi saraf saraf tetap utuh;

• pelbagai miopati (PMD, polymyositis, dll.). Tindak balas M tidak ada dengan atrofi otot, pecah saraf atau degenerasi lengkapnya.

• Tahap lesi saraf ditandai dengan peningkatan ambang untuk mendorong tindak balas M dan pelanggaran SRV, peningkatan latensi baki, gelombang F yang "tersebar".

• Untuk tahap kerosakan neuronal (ALS, amyotrophy tulang belakang, tumor saraf tunjang, myelopathy, dll.), Apabila jumlah neuron motorik dan, oleh itu, akson dan serat otot berkurang, ambang normal untuk mendorong tindak balas M, SRV normal, "gergasi", gelombang F yang besar dan berulang dan kehilangannya sepenuhnya.

• SRV normal dan ambang untuk mendorong tindak balas M, ketiadaan gelombang F atau kehadiran gelombang F amplitud rendah adalah ciri tahap kerosakan otot.

Data EMG rangsangan tidak memungkinkan untuk menilai secara jelas tahap kerosakan alat neuromotor periferal - ini memerlukan EMG jarum.

Bentuk, luas dan jangka masa tindak balas-M

Biasanya, tindak balas M adalah ayunan isyarat positif-positif. Tempoh tindak balas M diukur dengan tempoh fasa negatif, kawasan

Tindak balas-M juga diukur dengan luas fasa negatif. Petunjuk kawasan dan jangka masa tindak balas M tidak mempunyai nilai diagnostik bebas, tetapi bersamaan dengan analisis amplitud dan bentuknya, seseorang dapat menilai proses pembentukan tindak balas-M.

Apabila demyelinasi serat saraf terjadi desinkronisasi tindak balas M dengan peningkatan jangka masa dan penurunan amplitud, dan pada titik proksimal desinkronisasi meningkat.

Blok Pengujaan

Blok pengujaan disebut pengurangan amplitud tindak balas M setelah rangsangan pada dua titik tetangga lebih dari 25% (dikira sebagai nisbah amplitud A1: A2, dinyatakan sebagai peratusan, di mana A1 adalah amplitud tindak balas M pada satu titik rangsangan, A2 adalah amplitud tindak balas M pada titik rangsangan yang lebih dekat lagi). Lebih-lebih lagi, peningkatan dalam tempoh fasa negatif tindak balas M tidak boleh melebihi 15%.

Patogenesis blok pengujaan didasarkan pada fokus lokal yang berterusan dari demyelination (tidak lebih dari 1 cm), yang menyebabkan gangguan transmisi impuls. Contoh klasik blok pengujaan adalah sindrom terowong..

Dua penyakit dengan banyak blok pengujaan berterusan diketahui - polyneuropathy multifokal-sensori motor (SumnerLewis) dan neuropati motor multifokal dengan blok eksitasi.

Diagnosis neuropati motor multifokal yang betul sangat penting, kerana penyakit ini secara klinikal meniru ALS, yang sering menyebabkan kesilapan diagnostik yang serius..

Kaedah yang mencukupi untuk mengungkap blok konduksi eksitasi sekiranya neuropati motor multifokal adalah kaedah penyelidikan saraf langkah demi langkah - "Inching", yang terdiri dalam merangsang saraf pada beberapa titik dalam kenaikan 1-2 cm. Lokasi blok untuk melakukan pengujaan dalam neuropati motor multifokal tidak boleh bertepatan dengan tempat pemampatan saraf pada sindrom terowong khas.

Ambang batas untuk menyebabkan tindak balas M

Ambang batas untuk mendorong tindak balas M adalah intensiti rangsangan di mana tindak balas M minimum muncul. Biasanya, tindak balas M dari saraf tangan mula direkodkan pada rangsangan amplitud 15 mA dan jangka masa 200 μs, dari kaki - masing-masing 20 mA dan 200 μs.

Untuk demineelinasi polinuropati, terutamanya untuk bentuk keturunan di mana tindak balas M awal dapat muncul pada intensitas rangsangan 100 mA dan 200 μs, peningkatan ambang untuk menyebabkan tindak balas M adalah ciri. Tahap rangsangan rendah diperhatikan pada kanak-kanak, pada pesakit kurus (3-4 mA). Perubahan di ambang tindak balas M tidak boleh dianggap sebagai kriteria diagnostik bebas - ia mesti dinilai bersamaan dengan perubahan lain.

Kadar penyebaran pengujaan di sepanjang gentian motor dan kependaman tindak balas-M

SRV didefinisikan sebagai jarak impuls bergerak sepanjang serat saraf per unit waktu, dan dinyatakan dalam meter per saat (m / s). Masa antara penyampaian rangsangan elektrik dan permulaan tindak balas M disebut latensi tindak balas M.

SRV menurun dengan demyelination (misalnya, dengan polineuropati demyelining), kerana di kawasan pemusnahan sarung myelin, impuls tidak menyebarkan garam, tetapi secara berurutan, seperti pada serat bebas myelin, yang menyebabkan peningkatan latensi tindak balas M.

Latensi tindak balas M bergantung pada jarak antara elektrod stimulasi dan outlet; oleh itu, apabila dirangsang pada titik standard, latensi bergantung pada pertumbuhan pesakit. Pengiraan SRV mengelakkan pergantungan hasil penyelidikan terhadap pertumbuhan pesakit.

SRV di tapak saraf dikira dengan membahagikan jarak antara titik rangsangan dengan perbezaan latensi tindak balas M pada titik-titik ini: V = (D2 - D1) / (L2 - L1, di mana V adalah kelajuan pengaliran di sepanjang gentian motor; D2 - jarak untuk titik rangsangan kedua (jarak antara katod elektrod perangsang dan elektrod pelepasan aktif); D1 - jarak untuk titik rangsangan kedua (jarak antara katod elektrod perangsang dan elektrod pelepasan aktif); D2 - D1 mencerminkan jarak antara titik rangsangan; L1 - kependaman pada titik pertama rangsangan; L2 - kependaman pada titik kedua rangsangan.

SRV yang dikurangkan adalah penanda proses demyelinasi serat saraf lengkap atau segmental pada neuritis, polyneuropathies, seperti polyneuropathies demyelining akut dan kronik, polyneuropathies keturunan (penyakit Charcot-Marie-Tus, kecuali bentuk aksonalnya), polyneuropathy diabetes, kompresi saraf) ) Penentuan SRV membolehkan anda mengetahui bahagian patologi saraf (distal, tengah atau proksimal) mana yang berlaku.

Latensi baki

Latency sisa adalah masa transit nadi yang dikira di sepanjang terminal axon. Di segmen distal, akson gentian motor bercabang ke terminal. Oleh kerana terminal tidak mempunyai sarung myelin, SRV bagi mereka jauh lebih rendah daripada gentian mielin. Masa antara rangsangan dan permulaan tindak balas M semasa rangsangan pada titik distal adalah jumlah masa yang dihabiskan pada serat mielin dan masa yang diperlukan untuk terminal akson.

Untuk mengira masa transit nadi melalui terminal, adalah perlu untuk mengurangkan dari latensi jarak pada titik rangsangan pertama waktu transit nadi di sepanjang bahagian mielin. Masa ini dapat dihitung dengan menganggap bahawa SRV di bahagian distal lebih kurang sama dengan SRV di segmen antara titik rangsangan pertama dan kedua.

Formula untuk mengira kependaman baki: R = L - (D: Vl-2, di mana R adalah kependaman baki; L - latensi jarak (masa dari rangsangan hingga permulaan tindak balas M apabila dirangsang pada titik distal); D adalah jarak (jarak antara elektrod pelepasan aktif dan katod elektrod perangsang); Vl-2 - SRV pada segmen antara titik rangsangan pertama dan kedua.

Peningkatan kependaman yang tersisa pada salah satu saraf dianggap sebagai tanda sindrom terowong. Sindrom terowong yang paling biasa untuk saraf median adalah sindrom terowong karpal; untuk siku, sindrom terusan Guillon; untuk sindrom tibial - tarsal tunnel; untuk fibula - pemampatan pada tahap kaki belakang.

Peningkatan latensi baki pada semua saraf yang dikaji adalah ciri neuropati jenis demyelining.

Kriteria Nilai Biasa

Dalam praktik klinikal, lebih mudah menggunakan had bawah norma untuk amplitud tindak balas M dan SRV dan had atas norma untuk sisa latensi dan ambang untuk memicu tindak balas M (Jadual 8-1).

Jadual 8-1. Nilai normal parameter kajian fungsi konduktif saraf motorik

PetunjukSaraf panjang bahagian atas kakiSaraf panjang bahagian bawah kaki
Amplitud respons M> 3.5 mV (median, radial)> 6.0 mV (ulnar)> 3.5 mV
SRV> 50 m / s> 40 m / s
Latensi baki6 uV> 50 m / s
N. u ln agis> 6 uV> 50 m / s
N. suralis> 5 uV> 40 m / s

Kepentingan klinikal penunjuk yang dianalisis

Seperti dalam kajian serat motor, penurunan SRV adalah ciri demyelinasi, dan penurunan amplitud adalah ciri proses aksonal. Dengan hipestesia yang teruk, tindak balas deria kadang-kadang gagal didaftarkan.

Gangguan deria dikesan pada sindrom terowong, mono- dan polyneuropathies, radiculopathies, dan lain-lain. Sebagai contoh, penurunan SRV yang terpencil di sepanjang saraf deria median pada kelajuan normal pada tahap lengan bawah dan saraf ulnar dianggap sebagai ciri sindrom carpal tunnel. Dalam kes ini, pada peringkat awal SRV menurun, tetapi amplitud tetap dalam julat normal. Sekiranya tidak ada rawatan yang mencukupi, amplitud tindak balas deria juga mulai menurun. Penurunan terpencil dalam kecepatan distal di sepanjang gentian deria saraf ulnar adalah ciri pemampatan saraf ulnar di terusan Guillon. Penurunan SRV secara umum pada saraf deria adalah ciri polinuropati deria. Selalunya ia digabungkan dengan penurunan amplitud tindak balas deria. Penurunan SRV yang seragam di bawah 30 m / s adalah ciri polineuropati keturunan.

Kehadiran anestesia / hipestesia semasa fungsi normal serat deria membolehkan seseorang mengesyaki tahap kerosakan yang lebih tinggi (radikal pusat atau genesis pusat). Dalam kes ini, adalah mungkin untuk menjelaskan tahap gangguan deria menggunakan potensi yang timbul somatosensori (SSEP).

Penyelidikan gelombang F

F-wave (F-respon) - jumlah potensi tindakan otot DE yang timbul daripada rangsangan elektrik saraf campuran. Selalunya, gelombang F dianalisis dalam kajian saraf median, ulnar, peroneal, tibial.

Metodologi

Dalam banyak cara, teknik pendaftaran serupa dengan yang dilakukan dalam kajian fungsi konduktif gentian motor. Dalam proses memeriksa gentian motor setelah mendaftarkan tindak balas M pada titik rangsangan distal, penyelidik beralih ke aplikasi pendaftaran gelombang F, merekod gelombang F dengan parameter rangsangan yang sama, dan kemudian terus mengkaji gentian motor pada titik rangsangan lain.

Gelombang F mempunyai amplitud kecil (biasanya hingga 500 μV). Apabila saraf periferal dirangsang pada titik distal, tindak balas M dengan kependaman 3-7 ms muncul di layar monitor, tindak balas F mempunyai latensi sekitar 26-30 ms untuk saraf tangan dan sekitar 48-55 ms untuk saraf kaki (Gamb. 8-4). Penyelidikan standard melibatkan rakaman 20 gelombang F.

Petunjuk penting dari gelombang F:

  • kependaman (minimum, maksimum dan purata);
  • Julat kelajuan perambatan gelombang F;
  • fenomena gelombang F yang "tersebar";
  • amplitud gelombang F (minimum dan maksimum);
  • nisbah amplitud rata-rata gelombang F dengan amplitud tindak balas M, fenomena "gelombang F gergasi";
  • blok (peratus kehilangan) gelombang F, iaitu jumlah rangsangan yang tersisa tanpa tindak balas F;
  • gelombang F berulang.

Latensi, julat kelajuan gelombang F, gelombang F yang "tersebar"

Latensi diukur dari artifak rangsangan hingga permulaan gelombang F. kerana kependaman bergantung pada panjang anggota badan, lebih mudah menggunakan julat halaju gelombang F-gelombang. Pengembangan julat kelajuan ke arah nilai-nilai rendah menunjukkan perlambatan dalam melakukan serabut saraf individu, yang mungkin merupakan tanda awal proses demyelining..

Lebih-lebih lagi, sebahagian gelombang F mungkin mempunyai latensi normal..

Pengiraan SRV dengan gelombang F: V = 2 x D: (LF - LM - 1 ms), di mana V - SRV ditentukan menggunakan gelombang F; D adalah jarak yang diukur dari titik di bawah katod elektrod perangsang ke proses putaran vertebra yang sepadan; LF - kependaman gelombang F; LM - kependaman tindak balas M; 1 ms - masa kelewatan nadi pusat.

Dengan proses demyelinasi yang jelas, fenomena gelombang F yang "tersebar" sering terungkap (Gbr. 8-5), dan pada tahap terakhir mereka kemungkinan kehilangan sepenuhnya. Sebab gelombang F yang "tersebar" dianggap sebagai adanya pelbagai fokus demelinasi di sepanjang saraf, yang boleh menjadi semacam "reflektor" nadi.

Mencapai fokus demyelination, impuls tidak meluas lebih jauh secara antidromik, tetapi dipantulkan dan secara ortodromik menyebar ke otot, menyebabkan pengecutan serat otot. Fenomena gelombang F "tersebar" adalah penanda tahap kerosakan neuritik dan praktikalnya tidak berlaku pada penyakit otot saraf atau primer.

Rajah. 8-4. Pendaftaran gelombang F dari saraf ulnar orang yang sihat. Respons M dicatatkan pada kenaikan 2 mV / D, amplitudanya 1.2 mV, dan latensi 2.0 ms; Gelombang F dicatatkan pada penguatan 500 μV / d, latensi rata-rata adalah 29,5 ms (28, 1 -32,0 ms), amplitudo adalah 297 μV (67-729 μV), dan SRV yang ditentukan oleh kaedah gelombang F adalah 46, 9 m / s, julat kelajuan - 42.8-49.4 m / s.

Rajah. 8-5. Fenomena gelombang F yang "tersebar". Penyiasatan fungsi konduksi saraf peroneal pada pesakit berusia 54 tahun dengan polyneuropathy diabetes. Resolusi kawasan respons-M adalah 1 mV / D, wilayah gelombang-F adalah 500 μV / d, dan sapuan adalah 10 ms / d. Tidak mustahil untuk menentukan julat SRV dalam kes ini..

Amplitudo gelombang-F, fenomena gelombang-F "gergasi"

Kebiasaannya, amplitud gelombang F kurang dari 5% amplitud tindak balas M pada otot ini. Biasanya, amplitud gelombang F tidak melebihi 500 μV. Amplitud gelombang F diukur dari puncak ke puncak. Setelah dijana semula, gelombang F membesar. Nisbah amplitud rata-rata gelombang-F dengan amplitud-tindak balas-M dianggap signifikan secara diagnostik. Peningkatan amplitud gelombang F lebih daripada 5% amplitud gelombang M (gelombang besar F) menunjukkan proses pengubahan semula pada otot.

Penampilan gelombang F gergasi yang disebut dengan amplitud lebih dari 1000 μV, yang mencerminkan tahap penguasaan semula otot yang ketara, juga bernilai diagnostik. Gelombang F "Giant" paling sering diperhatikan pada penyakit neuron motorik saraf tunjang (Gbr. 8-6), walaupun mereka juga dapat muncul dalam patologi saraf yang terjadi dengan penularan semula yang teruk.

Kehilangan gelombang F

Kehilangan gelombang F disebut ketiadaannya di talian pendaftaran. Punca kehilangan gelombang F boleh menjadi kerosakan pada saraf dan motor Neuron. Biasanya, pemendakan gelombang F 5-10% dibenarkan. Kehilangan gelombang F sepenuhnya menunjukkan adanya patologi yang teruk (khususnya, kemungkinan pada peringkat akhir penyakit ini dengan atrofi otot yang teruk).

Rajah. 8-6. Gelombang F "Raksasa". Pemeriksaan saraf ulnar pesakit (48 tahun) dengan ALS. Resolusi kawasan respons-M adalah 2 mV / d, wilayah gelombang-F adalah 500 μV / d, dan sapuan adalah 1 ms / d. Amplitud purata gelombang F adalah 1,084 μV (43-2,606 μV). Julat kelajuan normal (71 -77 m / s).

Gelombang F berulang

Biasanya, kebarangkalian tindak balas dari neuron motorik yang sama sangat kecil. Dengan penurunan bilangan neuron motor dan perubahan dalam kegembiraannya (beberapa neuron motor menjadi hiper-eksitasi, yang lain, sebaliknya, hanya bertindak balas terhadap rangsangan yang kuat), ada kemungkinan neuron yang sama akan bertindak balas berulang kali, oleh itu gelombang F latensi, bentuk dan amplitud yang sama muncul, disebut diulang. Sebab kedua untuk munculnya gelombang F berulang adalah peningkatan nada otot.

Nilai normal

pada orang yang sihat, ia dianggap dapat diterima jika hingga 10% endapan, "raksasa" dan gelombang F berulang muncul. Semasa menentukan julat kelajuan, kelajuan minimum tidak boleh lebih rendah dari 40 m / s untuk saraf tangan dan 30 m / s untuk saraf kaki (Jadual 8-3). Gelombang F "Tersebar" dan kehilangan gelombang F sepenuhnya tidak dapat diperhatikan.

Jadual 8-3. Nilai normal amplitud dan halaju perambatan gelombang F

ParameterUntuk saraf kakiUntuk saraf tangan
Kelajuan penyebaran> 30 m / s> 40 m / s
Amplitud minimum> 50 uV
Amplitud maksimumTidak lebih dari 1 0% gelombang F "BESAR"

Nilai normal latensi minimum gelombang F, bergantung pada pertumbuhan, ditunjukkan dalam Jadual. 8-4.

Jadual 8-4. Nilai latensi normal gelombang-F, MS

Saraf1 50 sm1 60 sm1 70 sm1 80 sm1 90 sm
Median2526.528-28.529.6-3031, 1 -32
Lokteva2526.8-2728.5-2930,2-3132-33
Peroneal43-43.546-47.849-5251 -56.254-60.5
Tibial41, 2-4445,4-4849.6-5353.8-5758-62

Perkaitan klinikal

Perluasan jangkauan saraf ditentukan oleh kaedah gelombang-F, dan, dengan demikian, pemanjangan latensi gelombang-F, fenomena gelombang-F "tersebar" menunjukkan adanya proses demelelinasi.

Dalam polineuropati demyelining akut, sebagai peraturan, hanya pelanggaran gelombang F yang dikesan, dalam keadaan kronik - gelombang F mungkin tidak ada (blok gelombang F). Gelombang F berulang yang kerap diperhatikan dengan kerosakan pada neuron motorik saraf tunjang. Ciri khas untuk penyakit neuron motor adalah gabungan gelombang F berulang "gergasi" dan kehilangannya.

Satu lagi tanda kerosakan neuron motor adalah munculnya sebilangan besar gelombang F "gergasi". Kehadiran gelombang F besar menunjukkan adanya proses pengubahan semula pada otot.

Walaupun kepekaan gelombang F tinggi, kaedah ini hanya dapat digunakan sebagai tambahan (bersama dengan data penyelidikan mengenai fungsi saraf periferal dan EMG akikular).

Penyelidikan H-refleks

H-refleks (H-tindak balas) - jumlah potensi tindakan otot DE yang timbul daripada kerengsaan ringan pada gentian saraf aferen yang berasal dari otot ini dengan arus elektrik.

Pengujaan disebarkan melalui serat saraf aferen melalui akar posterior saraf tunjang ke neuron penyisipan dan ke neuron motorik, dan kemudian melalui akar anterior di sepanjang serat saraf eferen ke otot.

Indikator tindak balas H yang dianalisis: ambang aruhan, bentuk, nisbah amplitud H-refleks terhadap tindak balas-M, tempoh pendam atau kelajuan tindak balas refleksnya.

Perkaitan klinikal. Dengan kekalahan neuron piramidal, ambang untuk mendorong tindak balas H menurun, dan amplitud tindak balas refleks meningkat dengan mendadak.

Penyebab ketiadaan atau penurunan amplitud tindak balas H mungkin adalah perubahan patologi pada struktur anteropal saraf tunjang, serat saraf aferen atau efferent, akar saraf tulang belakang posterior atau anterior.

Kajian mengenai refleks yang berkelip

Refleks berkelip (orbikular, trigeminofacial) - jumlah potensi tindakan yang berlaku pada otot muka yang diperiksa (contohnya, t. Orbicularis ocu l i) dengan rangsangan elektrik serat saraf aferen salah satu cabang n. trige m eni - I, II atau III. Sebagai peraturan, dua tindak balas refleks yang dicatatkan direkodkan: yang pertama dengan tempoh pendam sekitar 12 ms (monosynaptic, analog dari H-refleks), yang kedua dengan jangka waktu pendam sekitar 34 ms (eksteroceptive, dengan penyebaran eksitasi polysynaptic sebagai tindak balas kepada kerengsaan).

Dengan SRV normal di sepanjang saraf muka, peningkatan masa tindak balas refleks berkedip di sepanjang salah satu cabang saraf menunjukkan kekalahannya, dan peningkatannya di ketiga cabang saraf menunjukkan kerosakan pada simpul atau intinya. Dengan bantuan kajian, adalah mungkin untuk melakukan diagnostik pembezaan antara kerosakan saraf wajah di saluran tulang (dalam kes ini, tidak akan ada tindak balas berkedip refleks) dan kerosakannya setelah meninggalkan bukaan styloid.

Kajian mengenai refleks bulbocavernous

Bulbocavernous reflex - jumlah potensi tindakan yang berlaku pada otot perineum yang diperiksa semasa rangsangan elektrik gentian saraf aferen n. pudendus.

Lengkungan refleks bulbocavernous refleks melewati segmen sakral saraf tunjang pada tahap S1 - S 4, gentian aferen dan eferen terletak di bahagian saraf pembiakan. Ketika memeriksa fungsi busur refleks, seseorang dapat memperoleh gambaran tentang tahap pemeliharaan spinal spinkter, otot perineum, dan juga mengenal pasti gangguan dalam pengaturan fungsi seksual pada lelaki. Kajian mengenai refleks bulbocavernous digunakan pada pesakit yang mengalami disfungsi seksual dan gangguan pelvis.

Penyiasatan potensi simpatik kulit yang disebabkan

Kajian VKSP dilakukan dari mana-mana bahagian badan di mana terdapat kelenjar peluh. Sebagai peraturan, pendaftaran VKSP dilakukan dari permukaan palmar tangan, permukaan plantar kaki atau kawasan urogenital. Rangsangan elektrik digunakan sebagai kerengsaan. Penilaian SRV oleh serat vegetatif dan amplitud VKSP. Kajian VKSP membolehkan anda menentukan tahap kerosakan pada serat vegetatif. Serat vegetatif myelinated dan non-myelinated dianalisis.

Petunjuk. Gangguan autonomi yang berkaitan dengan gangguan irama jantung, berpeluh, tekanan darah serta gangguan sfingter, disfungsi ereksi dan ejakulasi.

Petunjuk normal VKSP. Permukaan Palmar: kependaman - 1,3 - 1,65 ms; amplitud - 228-900 μV; permukaan plantar - kependaman 1.7-2.21 ms; amplitud 60-800 uV.

Tafsiran keputusan. SRV dan amplitud VKSP dengan kekalahan gentian simpatik dikurangkan. Dengan beberapa neuropati, gejala yang berkaitan dengan kekalahan serat vegetatif myelinated dan non-myelinated terbentuk. Asas gangguan ini adalah kekalahan ganglia autonomi (contohnya, dengan polyneuropathy diabetes), kematian akson saraf periferal non-myelinated, serta serat saraf vagus. Gangguan berpeluh, irama jantung, tekanan darah, sistem genitouriner adalah gangguan autonomi yang paling biasa dalam pelbagai polineuropati.

Kajian transmisi neuromuskular (ujian penurunan)

Pelanggaran transmisi sinaptik boleh disebabkan oleh proses presynaptik dan postsynaptic (kerosakan pada mekanisme sintesis mediator dan pembebasannya, pelanggaran pengaruhnya pada membran postsynaptic, dll.). Ujian penurunan adalah kaedah elektrofisiologi di mana keadaan transmisi neuromuskular dinilai, berdasarkan fakta bahawa sebagai tindak balas terhadap rangsangan saraf berirama, fenomena penurunan amplitud M-tindak balas (penurunannya) dinyatakan.

Kajian ini membolehkan kita menentukan jenis gangguan penularan neuromuskular, untuk menilai keparahan lesi dan kebolehbalikannya semasa ujian farmakologi [ujian dengan neostigmin metil sulfat (proserin)], serta keberkesanan rawatan.

Petunjuk: disyaki myasthenia gravis dan sindrom myasthenic.

Kepelbagaian bentuk klinikal myasthenia gravis, keserasiannya yang kerap dengan tiroiditis, tumor, polymyositis dan proses autoimun lain, variasi yang luas dalam keberkesanan penggunaan intervensi yang sama pada pesakit yang berbeza menjadikan kaedah pemeriksaan ini sangat penting dalam sistem diagnostik fungsional.

Metodologi

Kedudukan pesakit, rejim suhu dan prinsip penempatan elektrod serupa dengan yang terdapat dalam kajian fungsi konduktif saraf motorik.

Kajian transmisi neuromuskular dilakukan pada otot yang lebih lemah secara klinikal, kerana pada otot yang utuh, pelanggaran penularan neuromuskular tidak ada atau dinyatakan secara minimum. Sekiranya perlu, ujian penurunan boleh dilakukan pada pelbagai otot bahagian atas dan bawah, muka dan badan, namun, dalam praktiknya, kajian ini paling sering dilakukan pada otot deltoid (rangsangan saraf axillary pada titik Erb). Sekiranya kekuatan otot deltoid terpelihara (5 mata), tetapi ada kelemahan pada otot muka, perlu menguji otot bulat mata. Sekiranya perlu, pengurangan - ujian dilakukan pada otot yang mengeluarkan jari kelingking tangan, otot trisep bahu, bisep, dll..

Pada awal kajian, untuk menentukan parameter rangsangan yang optimum, tindak balas M otot yang dipilih direkodkan dengan cara yang standard. Kemudian lakukan rangsangan frekuensi rendah elektrik secara tidak langsung dari saraf yang menghidupkan otot yang sedang dikaji, dengan frekuensi 3 Hz. Lima rangsangan digunakan dan seterusnya kehadiran penurunan amplitud tindak balas M terakhir sehubungan dengan yang pertama dinilai.

Setelah melakukan ujian penurunan standard, sampel dievaluasi untuk menilai kelegaan pasca-pengaktifan dan penipisan pasca-pengaktifan.

Tafsiran Hasil

Semasa pemeriksaan EMG pada orang yang sihat, rangsangan dengan frekuensi 3 Hz tidak menunjukkan penurunan amplitud (luas) tindak balas otot M kerana margin kebolehpercayaan transmisi neuromuskular yang besar, iaitu, amplitud jumlah potensi tetap stabil sepanjang tempoh rangsangan.

Rajah. 8-7. Ujian penurunan: kajian penularan neuromuskular pada pesakit (27 tahun) dengan myasthenia gravis (bentuk umum). Rangsangan berirama saraf axillary dengan frekuensi 3 Hz, pendaftaran dengan otot deltoid (kekuatan otot 3 mata). Resolusi - 1 mV / d, imbasan - 1 ms / d. Amplitud awal tindak balas M 6, 2 mV (normal lebih daripada 4.5 mV).

Sekiranya kebolehpercayaan transmisi neuromuskular menurun, penutupan serat otot dari jumlah tindak balas M ditunjukkan dengan penurunan amplitud (luas) tindak balas M seterusnya dalam satu siri denyutan berbanding yang pertama, iaitu dengan mengurangkan tindak balas M (Gamb. 8-7). Myasthenia dicirikan oleh penurunan amplitud tindak balas M lebih daripada 10% dengan amplitud awal normalnya. Penurunan biasanya sesuai dengan tahap penurunan kekuatan otot: dengan kekuatan 4 mata ia adalah 15-20%, 3 mata - 50%, 1 mata - hingga 90%. Sekiranya penurunan tidak signifikan dengan kekuatan otot 2 mata (12-15%), diagnosis myasthenia gravis harus dipertanyakan.

Kebolehbalikan gangguan penularan neuromuskular juga khas untuk myasthenia gravis: selepas pemberian neostigmin metil sulfat (proserin), peningkatan amplitud tindak balas M dan / atau penurunan blok transmisi neuromuskular diperhatikan.

Peningkatan amplitud tindak balas M yang ketara semasa pelepasan pasca pengaktifan memungkinkan kita mengesyaki tahap kerosakan presynaptik, dalam hal ini, ujian dilakukan dengan tetanisasi (rangsangan dengan rangkaian 200 rangsangan dengan frekuensi 40-50 Hz) pada otot yang mengeluarkan jari kelingking tangan, yang memperlihatkan kenaikan amplitud tindak balas M. Peningkatan amplitud tindak balas M lebih daripada + 30% adalah patognomonik untuk tahap kerosakan presinaptik.